Rujukan Islam

  • features

    1. home

    2. book

    3. Sejarah Imam Ali as

    Sejarah Imam Ali as

    ali, maksum, iamam, suci, disucikan, quran

    • Abu Muhammad
    • 978-979-119-330-6
    • Tim The Ahl-Ul-Bayt World Assembly
    download

      Download

    Sejarah Imam Ali as
    2.9 (58.75%) 32 vote[s]
    description book specs comment

    Berpolemik dan berbeda pendapat merupakan tabiat manusia. Sebagai Pencipta, Allah Swt menghendaki
    tabiat dan fitrah ini tetap berjalan dalam koridor keimanan yang benar. Oleh karena itu, adanya sebuah tolok-ukur
    yang menjadi rujukan semua pihak adalah satu keniscayaan yang tidak dapat dielakkan lagi. Allah Swt telah menurunkan kitab pedoman dengan kebenaran yang akan menjadi penengah bagi umat manusia dalam berbagai hal yang diperselisihkan (QS. al-Baqarah: 213).
    Tanpa bekal ini, kehidupan yang sehat tidak akan dapat berlangsung. Ini adalah ketentuan yang telah ditegaskan
    oleh al-Quran dan dilandaskan pada asas tauhid yang absolut. Lalu, penyimpangan, mitos, dan kebohongan terusmenerus dilakukan oleh anak cucu Adam, hingga akhirnya mereka mulai menjauh dari asas yang kuat ini.

    Dari sini jelas, bahwa manusia tidak akan sanggup menjadi penengah antara kebenaran dan kebatilan selagi
    mereka masih menjadi abdi hawa-nafsu dan budak kesesatan. Al-Quran telah datang, namun hawa-nafsu
    telah mencabik-cabik manusia dari berbagai arah. Ambisi, kebimbangan, dan kesesatan telah jauh menyeret manusia untuk dapat menerima hukum dan arahan al-Quran dan memalingkan mereka dari merujuk kepada kebenaran yang telah jelas.
    Menurut al-Quran, kedurhakaan adalah hal yang telah menggiring manusia kepada polemik, keangkuhan dan
    ketakacuhan. Di samping itu, kebodohan juga merupakan faktor lain dari timbulnya polemik dan perpecahan. Hanya saja, bukankah telah dipesankan bahwa seorang jahil hendaknya bertanya kepada orang yang tahu (QS. al-
    Anbiya: 7; QS. an-Nahl: 43). Oleh karena itu, tindakan menerjang yang dilakukan oleh seorang yang bodoh
    terhadap asas yang diterima akal dan diterapkan oleh para akil ini adalah pelanggaran terhadap kaidah dan metode
    paling jelas dalam rangka menutup celah perselisihan.
    Islam adalah agama yang abadi yang terangkum dalam teks-teks al-Quran dan sunah Rasulullah saw; sosok yang
    tak pernah mengucapkan satu kata pun dari mulutnya kecuali wahyu Tuhan semata alam. Allah Swt dan Rasul-
    Nya telah mengetahui bahwa umatnya akan berbeda pendapat setelah kepergian beliau, sebagaimana hal tersebut

    telah terjadi saat beliau masih hidup dan berada di tengahtengah mereka. Atas dasar ini, al-Quran telah menurunkan obor penerang kepada umat yang dapat digunakan selepas kepergian Rasulullah saw; pelita yang dapat menuntun manusia sehingga mengikuti jejak yang pernah ditinggalkan oleh beliau, dan dapat membantu mereka dalam rangka memahami dan menafsirkan arahan-arahannya. Obor itu tak lain adalah Ahlulbait as. Mereka adalah pribadipribadi yang telah disucikan dari segala kotoran dan noda, manusia-manusia yang kepada kakek mereka al-Quran diturunkan. Mereka menerima langsung ajaran Ilahi dari beliau dan memahaminya dengan penuh kesadaran dan amanah. Dan mereka telah dianugerahi hal-hal yang tidak diberikan kepada siapa pun.

    • Abu Muhammad
    • 978-979-119-330-6
    • Tim The Ahl-Ul-Bayt World Assembly
    • 2008
    • 1
    • Qom Iran